Sunday, July 8, 2012

Nilai itu Tak Terbeli

Posted by irnasofia at 10:32 PM
Assalamualaikum.

Sambungan untuk entry lepas.



Rasulullah s.a.w bersabda: Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya. (H.R. Bukhari dan Muslim)



Macam macam yang saya belajar kali ni, di wad 2CD. Ya, Wad 2CD, di HSNZ Kuala Terengganu.

Wad 2CD adalah wad pembedahan perempuan yang terletak di tingkat 2, bersebelahan dengan wad 2EF, wad pembedahan lelaki. Wad tersebut adalah wad kelas ketiga. Sebagai pelajar, saya hanya ditempatkan di wad itu. Sungguh, saya tak kesah. Disebabkan wad itulah saya belajar banyak perkara. Dari sekecil - kecil nyamuk hinggalah sebesar besar pengorbanan dan simpati. Wad itu tidaklah sama seperti wad- wad lain di HUSM, HRPZ II dan amatlah jauh jika nak dibandingkan dengan Hospital Perdana Kota Bharu. Tapi itulah, saya mencari nilai disebalik wad itu.

Wad yang sesak itulah saya belajar nilai bersyukur. Nilai yang jarang saya, mahupun kita ingat. Nilai yang menunjukkan tahap iman kita. Nilai itu amat mahal, dan Alhamdulillah saya sempat belajar di sana. Banyak benda saya perhatikan. Saya analisa semuanya.

MakCik Roslina ( Pesakit Kanser - sedang dalam rawatan kemoterapi )

Seorang yang dalam 45tahun. Tapi rupanya lebih matang dari usianya, penangan sakit yang lama. Mempunyai 10 orang anak, paling bongsu masih dalam darjah 5, 4 daripada masih bersekolah. Suami sudah berumur, tak mampu untuk bekerja. Datang ke hospital setiap 2 minggu untuk rawatan kemoterapi, dihantar anak, tanpa ditemani sesiapa, usai kemoterapi hanya mampu meminjam telefon bimbit pesakit lain untuk memaklumkan anaknya supaya mengambilnya pulang. Pernah pulang sendiri menaiki bas. Selalu tersenyum disebalik kesakitan yang dihadapi.

Makcik ni mengajar saya pelbagai nilai. Saya tersentuh dengan naluri keibuan yang ditunjukkan makcik ini. Saya belajar erti bersyukur dengan makcik ni. Saya pelajar yang berkemampuan tapi diberikan rawatan secara percuma, tanpa sebarang bayaran. Makcik itu, susah tapi perlu membayar bil hospital yang bagi kita tiada apa apa. Hanya not biru, tapi bagi makcik itu, not biru amat besar nilainya. Saya yang sikit sikti mengaduh sakit, tapi makcik tu tenang, masih lagi mampu tersenyum saat drip kemoterapi yang panas dan beraluminium perak itu masuk ke salur darahnya. Kulitnya melecur, merah. Kulitnya bertompok hitam dek parut lecuran rawatan emoterapi. Rambutnya gugur, tapi dia masih tersenyum. Makcik itu juga sabar menunggu anaknya. Walaupun dibenarkan keluar awal malamnya tanpa di kemoterapi kerana bilangan platletnya rendah, tapi dia bersabar menunggu anaknya yang dari Machang membawanya pulang. Saya kasihan, saya sebak. Sungguh, saat sakit adalah saat kita memerlukan pergantungan, lebih lebih lagi jika kita sakit tenat. Sokongan dari mereka mereka yang tersayang amat bernilai. Tapi makcik itu? Tabah. Mampu mengharungi rawatan kemoterapi yang sedia maklum bagi kita amat menyakitkan tanpa keluarga di sisi. Saya malu dengan makcik itu.

Saya doakan makcik.

Akak Rozita ( Pesakit batu karang - ke hospital untuk mengeluarkan tiub di pundi kencingnya )

Dalam linkungan 30an. Mengandung anak yang ketiga. Tinggal di Jerteh.

Ketika itu saya sedang menikmati susu. Usai pembedahan, saya dibekalkan dengan susu. Saya minum, saya pandang depan. Saya nampak akak itu. Akak itu memerhatikan saya. Saya rasa bersalah. Saya bersalah kerana tidak memberikan rezeki susu itu kepadanya. Saya malu. Saya utarakan kepada mak, Alhamdullilah, susu itu dikongsi. Manis susu itu bertambah. Dia menolak pada mulanya, tapi mak berkeras. Lantas mak hukurkan jua roti dan biskut yang belum dibuka kepadanya. Mungkin rezeki anak yang dikandungnya. Saya tersenyum, akak itu membalas. Dia banyak berkongsi dengan mak. Tapi saya tahu segala cerita kisahnya. Saya kagum dengan akak itu. Senyuman akak itu mempunyai banyak makna, dia tersenyum dalam kepedihan kisah cintanya. Saya doakan akak. InsyaAllah. Moga anak anak kakak menjadi insan yang soleh.


Ada juga pesakit itu disitu yang berumur 29 tahun, selepas melahirkan anak yang pertama, dia diserang strok, kepalanya dicukur. Dia tak sedarkan diri. Syakillah.

Ada juga yang ditimpa kemalangan, sudah 2 minggu tak sedarkan diri, syafakillah.

Ada juga beberapa makcik yang sebaya nenek saya, di bed ridden. pelbagai komplikasi, syafakillah.


Ada juga beberapa makcik yang disorong keluar masuk dari wad ke ICU. Pelbagai ujian Allah. Syafakillah.


Ada juga yang epilepsy depan mata saya, saya takut. pengalaman pertama saya, Syafakillah.


Tengok. sakit tak kira tua atau muda. Mati pun sama, tak kira tua atau muda. It comes naturally, tanda Allah nak uji. Masa nilah kita kena bersyukur kalau kita sakit, sebab tandanya, Allah sayangkan kita. Lagikan tercucuk duri Allah ampunkan, lagikan sakit yang kronik, mesti lagi besar pahalanya kan? Dengan syarat, bersabar, redha dan jangan merungut. Bukan semua dapat merasa sakit dan bukan semua dapat menilai nikmatnya sakit.

Rasulullah s.a.w bersabda: Tidaklah seseorang muslim ditimpa keletihan, penyakit, kesusahan, kesedihan, gangguan, kegundah-gulanan hingga duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan sebagian dari kesalahan-kesalahannya. (H.R. Bukhari)


"Sekarang saya tahu kenapa saya tak ditakdirkan jadi doktor. Sebab hati saya lemah, macam mana saya nak treat patient kalau baru beberapa hari di wad saya dah boleh menangis. Saya mungkin kuat untuk jadi cikgu dan melayan beribu pelajar, tapi bukan seorang pesakit yang rapuh hatinya. Saya tak kuat untuk itu. " - irna.




0 comments:

 

rain drops. Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review